Thursday, April 4, 2013

Kerajaan Galuh bukan Asli Sunda

Menurut suatu dokumen bernama Carita Parahyangan (yang belum semua sejarawan mengakui keotentikannya), Kerajaan di Jawa Barat tidak pernah putus sejak Tarumanegara, Kendan, Galuh, Sunda dan akhirnya Pajajaran. Bahkan menurut dokumen itu, Sanjaya pendiri mataram Hindu adalah keturunan Galuh (bapak Sanjaya adalah anak hasil perselingkuhan permaisuri Galuh,yang kemudian menikah dengan Ratu Kalingga di Jawa Tengah).

Harus diwaspadai bahwa Galuh yang terkenal berlokasi di antara Garut dan Kawali itu adalah sebuah kerajaan yang pindah dari sekitar lereng Gunung Slamet yang dikenal sebagai Kerajaan Galuh Purba. Perpindahan ini terjadi sekitar abad ke 6-7 M. Dari kawasan Garut-Kawali baru mereka pindah ke pusat Padjadjaran pada 1300-an M. Dua kali perpindahan ini tercatat di Prasasti Bogor.

Maka, Galuh bukan asli Sunda, tetapi asli sekitar Banyumas sekarang. Kalau kita buka peta yang cukup detail akan banyak tempat dengan nama Galuh di sekitar perbatasan Jabar-Jateng : Rajagaluh (Cirebon), Galuh (Purbalingga), Galuhtimur (Bumiayu), Sirahgaluh (Cilacap), bahkan di Kulonprogo dekat perbatasan Kedu ada desa Samigaluh. Diduga keras bahwa semua tempat tadi pada masa lampaunya pernah dikuasai Galuh Purba.

Van der Meulen (1988) : Indonesia di Ambang Sejarah – Kanisius, punya tesis bagaimana bangsa Galuh memasuki Jawa Tengah. Tesisnya ini belum ada yang menentang di kalangan para ahli sejarah. Katanya, mula2 bangsa Galuh ini adalah pendatang dari Kutei, dari kerajaan Hindu pertama di Indonesia, atau turunan2 sebelum Mulawarman, Kudungga – yang bukan Hindu. Bangsa Galuh ini masuk ke Jawa melalui pantai sekitar Cirebon sebelum abad ke-5. Lalu mereka masuk makin dalam melalui lereng barat Ciremai, masuk ke aliran Citanduy akhirnya menduduki lereng2 Slamet dan lembah Kali Serayu. Ada yang memilih menetap di sekitar Ciremai, dan kelak mereka ikut mendirikan budaya Sunda.

Tetapi yang di lereng2 Slamet dan lembah Serayu, utara Banyumas, mereka mendirikan Kerajaan Galuh purba (untuk membedakannya dengan Galuh Garut-Kawali yang merupakan pindahannya). Sumber2 Cina menyebut kerajaan Galuh Purba ini “Topoteng”. Berdasarkan catatatan resmi Kekaisaran Cina Dinasti Tang, selama periode 627-649 kerajaan Holing (Kalingga – kelak Ratu Sima) di Jawa bersama dengan dua kerajaan tetangganya, Topoteng (Galuh Purba) dan Dwapatan (tanpa penjelasan) mengirim utusan2 ke Cina. Ratu Sima memerintah Kalingga pada 674 M.

Berdasarkan babad Pustaka Rajya-Rajya i Bhumi Nusantara (tulisan Pangeran Wangsakerta dari Cirebon), pada abad ke-7 dan ke-8 ada tiga wangsa : Kalinggawangsa, Sanjayawangsa, Sailendrawangsa) (keterangan yang sama disampaikan pula oleh Fruin-Mees : Geschiedenis van Java, 1919, p. 16-20). Kelihatannya Galuh Purba saat itu sudah menurun pamornya dan mungkin saja sudah pindah ke Garut-Kawali, tersingkir oleh leluhur Sailendra.

Ditulis oleh : Awang H.S