Beranda » Islam di Indonesia Dari Pedagang ke Kerajaan (I)

Islam di Indonesia Dari Pedagang ke Kerajaan (I)

Islam di Indonesia Dari Pedagang ke Kerajaan (I)
Sholat berjamaah di masjid Islamic Center Jakarta utara (Ilustrasi)
Islam merupakan agama yang dianut sekitar 90 persen jumlah penduduk Indonesia. Meski demikian, fakta sejarah yang menunjukkan asal mula agama ini masuk ke Indonesia dan kemudian berkembang hingga sekarang, masih belum jelas benar.

Menjelang masuknya Islam ke Nusantara, di daerah kepulauan ini sudah memasyarakat tradisi kepercayaan, Hindu, dan Budha. Sementara itu, di Jawa, Sumatera, dan beberapa tempat lain di Nusantara sudah terdapat pusat-pusat kekuasaan. Contohnya Kerajaan Tarumanagara, Kutai, lalu Kediri, Majapahit, Sriwijaya, dan lain-lain. Kerajaan-kerajaan ini menguasai seluruh wilayah kepulauan hingga ke daratan Asia Tenggara.

Masuknya Islam ke Asia Tenggara, terutama Indonesia masih diperdebatkan. Khususnya berkenaan dengan asal dan waktu penyebarannya serta siapa (pelaku) yang menyebarkannya. Beberapa teori menyatakan kedatangan pertama Islam ke Indonesia terjadi pada abad pertama Hijriah, atau tepatnya pada abad 7 Masehi. Orang yang membawa pengaruh itu berasal dari Arab.

Pendapat seperti ini dikemukakan oleh WP Groenveldt, Sir John Crowford, Syed Mohammad Naquib Al-Attas, Hamka, dan Prof Uka Tjandrasasmita. Teori ini didasarkan pada sumber Cina dari Dinasti T'ang dibawah pimpinan Hsin T'ang Shu. Sumber ini menyebutkan adanya koloni orang Islam atau Tashih di daerah sekitar pesisir barat Sumatera. Koloni ini, menurut Rita Rose de Maglio, berasal dari orang Arab atau Persia, bukan seperti Muslim dari India.

Sedangkan Snouck Hurgronje berpendapat, Islam masuk ke Indonesia sejak abad 13 Masehi yang diperkenalkan oleh Muslim India, terutama dari Gujarat dan mungkin dari Persia. Ia tidak setuju pendapat yang menyatakan Muslim Arab sebagai penyebar Islam di Indonesia. Dari berbagai pendapat dan teori mengenai masuk dan berkembangnya Islam di Indonesia dan Asia Tenggara, ada beberapa kesamaan yang tidak dapat dipungkiri. Kesamaan itu justeru memperjelas berbagai kemungkinan masuknya Islam tersebut.

Redaktur: M Irwan Ariefyanto
Reporter: Dewi Mardiani
Powered by Blogger.